Thursday, 28 August 2014

he will marry me..

Saya akan menikah.

Noooo.. jgn mengira Langga melamar saya dengan adegan berlutut, ngeluarin cincin sambil berkata "will you marry me?". sumpah, ngebayanginnya aja saya geli sendiri. Soalnya itu bukan tipe Langga banget. Hihi..

Yaah.. dari awal pacaran kita emang udah serius ngejalanin hub ini dan berniat melangkah ke jenjang yang lebih tinggi. Alhamdulillah juga respon kedua keluarga dari pertama udah bagus. Bahkan papa yang biasanya jutek ke pacar-pacar saya sebelumnya, malah luar biasa baiknya ke Langga (curiga pake pelet nih).

Balik lagi ke soal menikah. Jadi ceritanya suatu malam saya nemenin Langga yang waktu itu kebagian piket. Seperti biasa bbman, bercanda, brantem (hihi.. boong deng), ngobrol, sampai akhirnya bahas masalah nikah. Sebelumnya kita emang rencana mau nikah tahun depan, tapi waktunya blm tau kapan. Nah kemarin tuh iseng-iseng milih tanggal yang kita rasa cocok untuk nikah, dan sepakatlah 08 Agustus 2015. Kenapa 8? Karna saya dan Langga sama-sama suka angka 8. Kenapa agustus? Karna juni-juli bulan ramadhan, dan Langga ga mau lewat dari agustus. Kelamaan katanya. ;))

Dan tanpa disangka, besoknya Langga langsung ngomong ke Mama Noe tentang rencananya nikahin saya. Well.. jujur saya sempet kaget, saya pikir masih nanti-nanti ngomong ke orang tua secara masih lama juga. Mama Noe bilang oke (Alhamdulillah). Saya ga mau kalah dong, di hari yang sama saya bilang Mama juga. Dan seperti yang saya duga, Mama excited banget. Iyaalah.. Mama udah setuju banget banget saya sama Langga.

Eh tapi mukanya mendadak mendung begitu saya bilang mau tema nasional aja, ga pake adat-adatan, ribet. Diceramahin deh saya panjang lebar. Tentang pentingnya melestarikan budaya, adat, dll. Mama kasih pilihan, mau adat minang atau jawa (FYI, Mama keturunan Padang, Papa Jawa Surabaya). Tapi tanpa disuruh milih juga saya udah tau Mama pengen banget saya pake adat Minang (bisaan modusnya nyeramahin saya. Haha). Maka berundinglah saya dan sang calon suami (tsaelaaah) tentang adat yang mau dipake. Bersyukur Langga ini orangnya ga banyak maunya, ga macem-macem, dan dia dengan senang hati ikutin apa mau saya (mau mama tepatnya). Hihi.. jadilah kita nikah dengan adat minang. Dan you know what, Mama langsung senyum sumringah kegirangan. (Ffiiuuhh)

Setelahnya saya jadi ketar-ketir sendiri, mengingat adat Minang ini agak menyekek leher dan menguras dompet. Saya niatnya juga kan ga mau pake uang Papa dan Mama sepeserpun. Pusiiing.. Tapi Langga selalu optimis dan nyemangatin saya. Dia bilang orang mau nikah pasti ada aja rejekinya, dari saya, dari dia, atau dari orang lain sekalipun. Yaah.. niat kita menikah kan baik. Insha Allah selalu dilancarkan dan dimudahkan. Aamiin.

"Menikahlah dengan penuh keyakinan kepada Allah dan harapan akan ridho-Nya, Allah pasti akan membantu dan memberkahi." (HR. Tabrani) 




ps : progress persiapan wedding akan saya tulis di postingan berikutnya.

0 comments:

Post a Comment

JANGAN BLOGWALKING DI KOMEN!!! dont blame me if i remove ur comment.. biasakan baca postingan sampai habis sebelum komen yaa, karna saya amat sangat membenci orang yang asal komen tapi ga nyambung sama isi posting. no FLOOD, JUNK and SPAM. respect me then i'll respect u. love ya guys ♥

 

Template Design by ♥Wina Afiati Yustisia♥
Header Design by Azrail, Image Hosting by Picasa